email-corner-sept-2015

PINTU KERENDAHAN HATI

Surat dari Tante Grace datang padaku petang itu. Sebuah surat disertai dengan selembar foto. Isinya menggugah hatiku…

“Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi.” (Flp. 2:9-10)

Selama berabad-abad, pintu masuk Gereja Kelahiran Tuhan Yesus di Betlehem, telah dua kali diperkecil. Tujuannya agar para perampok berkuda tidak dapat menerobos masuk. Pintu itu sekarang disebut “Pintu Kerendahan Hati”, karena setiap para pengunjung harus membungkuk untuk dapat masuk ke dalam gereja.

Saat kita beranjak tua, menekuk lutut menjadi semakin sulit dan sakit. Di dunia kesehatan, beberapa orang dengan berani menjalani operasi penggantian lutut. Untuk menghindari kerusakan sambungan yang semakin sakit selama bertahun-tahun, mereka rela menderita selama beberapa minggu.

Seperti lutut fisik kita, lutut rohani pun dapat menjadi kaku seiring dengan berjalannya waktu. Tahun-tahun yang penuh kesombongan, keegoisan dan keras kepala membuat kita tidak fleksibel, sehingga semakin sulit dan menyakitkan bagi kita untuk merendahkan diri. Karena terbujuk oleh perasaan penting yang palsu saat orang lain tunduk kepada kita, kita tidak pernah belajar bahwa arti penting yang sejati muncul bila kita tunduk kepada Allah dan orang lain (Ef. 5:21; 1 Ptr. 5:5).

Pada saat kita merayakan kelahiran Tuhan Yesus, alangkah baiknya jika kita mengingat “Pintu Kerendahan Hati” tersebut, karena hal itu mengingatkan kita bahwa kita semua membutuhkan lutut-lutut baru, yaitu lutut yang bersedia menekuk. Kerendahan hati merupakan satu-satunya jalan untuk memasuki hadirat Allah.

Menghormati Dia yang telah membungkuk begitu rendah untuk menyertai kita, benar-benar merupakan sebuah jalan yang lebih baik. Jalan menuju kemenangan diaspal oleh sikap tunduk dan rendah hati kepada Allah.

Photo Credit: https://upload.wikimedia.org

Share ini ke Google+

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *